Disruption, Aplikasi E Textbook Gerus Buku Fisik

Kipin School. Foto: Gallery Kipin (Kios Pintar)

COWASJP.COM – Di disruption era saat ini bisnis lama (incumbent) sedikit demi sedikit akan tergerus keberadaannya. Bila bisnis printed media, koran sudah mulai tergerus oleh news online, kini giliran buku pelajaran  atau buku teks fisik. Ya, buku pelajaran fisik diprediksi akan tergerus kehadiran aplikasi textbook di android. Produk itu antara lain Quickedu dan pesaingnya Kipin School.

Quickedu cenderung lebih cocok untuk pembelajaran kelas secara online. Itu karena   servernya di sekolah dan kendaliya di guru dan ada interaksi dengan siswa.  Sedangkan, Kipin School cenderung personal siswa dan tidak ada interaksi dengan pihak sekolah.

Bila bisnis aplikasi e textbook ini sukses, satu sekolah dipastikan tidak membutuhkan  fisik buku sejumlah siswa lagi. Karena buku fisik,  selain berat di angkutan, juga berat di tempat penyimpanan bukunya. 

Sebuah SMK Krian yang jumlah siswanya satu jenjang mencapai 750 setiap tahun ajaran baru selalu kebingungan mencari gudang--untuk  menyimpan buku-buku teks yang dibeli dari dana BOS yang sudah tidak terpakai karena tergantikan buku edisi revisi terbaru. 

"Mau taruh di mana buku-buku ini. Dihancurkan juga tidak bisa karena masih aset negara. Bila buku teks kelas 10 ada 10 mapel dan dikali 750 siswa berarti total buku 7.500 eksemplar. Bagaimana dengan buku tidak terpakai kelas 11, dan 12 ,'' kata seorang guru kebingungan.

cowas1.jpg

Menggunakan aplikasi textbook, buku fisik bila 10 mapel cuma 10 eks buku untuk 750 siswa. Kok bisa? Jadi  sample buku teks tersebut di-scan dan diubah jadi pdf. Selanjunya pdf dijadikan e textbook (memakai flip book). 

E textbook tersebut  selanjutnya diupload di server utama sekolah. Melalui server ini, e textbook bisa diakses atau dibaca semua siswa dengan menggunakan HP android dan laptop mereka. Mudah kan.

Apa yang diperlukan implementasi e textbook ini. Komputer server sekolah ketentuannya, ip publik internet bila ada, server minimum Core i3, Ram 8 GB, perangkat wifi per kelas dan mikrotik/reuter.

Sedangkan minimum spesifikasi smartphone, adanya jaringan internet, ram minimum 512 mb, OS. 4.0 (Jelly bean), penyimpanan data internal minimum 50 mb. Sedangkan spesifikasi laptop, ada jaringan internet, OS, Window XP, Ram 1 gb, dan penyimpanan data internal 200 mb. 

Bila aplikasi textbook ini sukses pengusaha buku besar atau kecil tidak diributkan lagi oleh tata niaga buku yang diatur Kemendikbud. Yang mana  tata niaga buku teks fisik itu  selalu berubah setiap tahun ajaran baru dan cenderung  menyusahkan penerbit kecil. Jadi selamat tinggal buku text fisik.

makruf.jpg

Pemain baru  aplikasi textbook ini  bisa didapatkan di google play. Bila sudah didownload apps-nya,  tinggal masukan password.  Password ini yang dijual oleh penyedia aplikasi kepada para siswa dengan harga setara membeli 12 mapel buku paket SMP tapi berlaku untuk tiga tahun. Jadi ketika siswa duduk di kelas 8 dan 9, e textbook ini free. 

Dan,  apps textbook ini sudah digunakan di beberapa SMA di Surabaya dan SMP di Sidoarjo. Dan, apps ini murni produk lokal. Dibanding aplikasi luar negeri, produk memiliki keunggulan. Bila terjadi trouble cepat segera diatasi karena menggunakan server lokal yang dimiliki sekolah. Kontenya pun juga banyak macamnya. 

Ide aplikasi ini muncul pada tahun 2015. Bagaimana menciptakan pembelanjaran online. Selanjutnya pada 2016 dilakukan trial and error, dan implementasi produk. Pada 2017, ide penambahan fitur produk, dan mulai dipasarkan ke publik yakni sekolah-sekolah melalui kontrak minimal tiga tahun. Pada 2018,  . Pada tahun 2018 sudah realisasi versi update dan mulai expansi.

Fitur dalam aplikasi ini antara lain, ujian, test, try out, tugas, PR, listening. Fitur manajemen mapel, jadwal, pengumuman, rombel, jurusan. Video ada videolearning, video pembahasan sesuai mapel.  Yang terpenting materi online, E-Book K13. BSE, KTSP dll.  Report tersedia fitur laporan/history nilai, tugas. Dan, tersedia database, soal-soal USBN, UN, UTS, UAS terupdate beserta kunci jawabannya. Terkait e book, bisa diperluas e book perpustakaan, yakni buku-buku referensi yang sudah dijadikan e-book.

Tugas-tugas atau PR dari guru juga bisa diberikan via aplikasi. Siswa mengerjalannya dan mengumpulkannya. Siswa juga bisa interaksi dengan guru pengajar melalui kolom komentar yang disediakan.

cowas3.jpg

Dengan aplikasi e textbook ini orang tua juga bisa mengetahui nilai anaknya usai menyelesaikan ujian atau test sekolah. Bila nilai itu oleh gurunya diizinkan untuk dilihat orang tuanya.

Produk aplikasi ini juga bisa digunakan untuk menggelar try out USBN lokal yang berbasis komputer yang berpusat di Dinas Pendidikan lokal setempat. Data base soal-soal try out di upload di dinas dan dibagikan secara online untuk diakses sekolah-sekolah khusus pengguna textbook aplikasi ini. 

Sementara ini produk aplikasi e textbook bisa didapatkan di publik. Namun bila sukses, bisa jadi aplikasi ini dimasukan ke  e katalog oleh Kemendikbud. Maka birokrasi lagi. Semoga saja tidak.  (makrufmochamad@gmail.com)

Pewarta : Makruf
Editor : Slamet Oerip Prihadi
Sumber :

Komentar Anda