Jangan sepelekan nyeri di perut

Mario ketika opname di RS Delta Surya Sidoarjo.

COWASJP.COM – Tadi malam, Rabu 30 Januari 2019, anak saya yang bungsu operasi usus buntu. Operasi sekitar dua jam.  Alhamdulillah lancar.  Yang bikin saya kaget, dokter ngomong kalau  usus buntu itu sudah satu tahun. Sudah pecah. Bagian ujung usus malah terlihat mulai membusuk. Nanah sudah nyebar ke mana -mana.  Dokter bilang harus mencuci usus -usus yang aktif sampai enam kali. Biar bersih dan tidak infeksi.  

Saya coba mengingat Ingat keluhan sakit anak saya setahun terakhir.  Setidaknya dua kali Mario (anak saya itu) mengeluh nyeri di bagian perut, terus turun ke bawah perut sebelah kanan.  Kadang saya bawa ke dokter,  dikasih obat anti nyeri, antibioitk, dan vitamin.  Kadang malah Mario tak mau ke dokter karena nyeri hilang sendiri. 

Dua hari lalu, saya ditelepon pihak SMU 10.  Mario muntah berkali- kali.  Perutnya nyeri sekali.  Kedua tangan memegang perut.  Wajahnya pucat dan berkeringat. 

Mario saya bawa ke rumah sakit di Waru, di IGD. Sepanjang jalan mengeluh perutnya sakit.  

Dokter jaga bilang tidak perlu opname. Setelah disuntik, istirahat 15 menit,  Mario boleh pulang.  Ada empat obat yang harus diminum. Obat nyeri, mual, antibioitk, dan vitamin. 

Selama di IGD,  perjalanan pulang,  hingga malam, ternyata nyeri di perut tidak hilang. Saya pikir obat belum bereaksi. Begitu jam 9 malam perut masih sakit,  saya yakin ada yang tidak beres.  

Mario saya bawa lagi ke rumah sakit,  bukan ke Waru tapi ke Delta Surya Sidoarjo. 

Malam itu harus cek darah ke lab.  Hasilnya darah putih meningkat. "Kemungkinan besar kena usus buntu

SUKOTO.jpgMario sebelum sakit

 Sudah setahun lebih," kata dokter jaga Rezal. Obat dari Mitra Keluarga suruh simpan saja. 

Malam itu juga Mario opname. Esoknya,  pemeriksaan USG.  Hasil USG positif usus buntu.

Selama dua hari kemarin Mario menyeringai,  memegang perut yang kesakitan. 

Alhamdulillah,  setelah operasi dua jam,  tengah malam tadi, usus buntu yang menyiksa sudah dipotong dan dimasukkan botol penuh air pengawet.  Bagi yg ingin lihat Ada di bawah.

La iya, sekelas Mitra Keluarga Waru saja diagnose dokter bisa salah...(*)

Penulis: Sukoto, owner Koran Pojok Kiri.

Pewarta :
Editor : Slamet Oerip Prihadi
Sumber :

Komentar Anda