Mak Nyuss .. Sate Klatak Mbah Pong Bantul

Suprianto, mantan manajer pemasaran Jawa Pos dan Memorandum.

COWASJP.COM – Beda dengan Tengkleng Mbah Minto, Jalan Hogowongso, Solo.

Dibukanya Tol Wilangan - Kartasura, membuat saya pingin nyoba. Terbayang indahnya naik mobil di jalan yang anti macet itu. Yang membelah hutan belantara.

Sateklatak-2.jpgSate klatak. Jumbo dan sujennya jeruji sepeda. Logam, bukan batang bambu.

Berangkat dari rumah jam 02.00 Sabtu 1 Desember 2018, kami berempat berangkat - saya, isteri dan dua anak saya - langsung masuk Gerbang Tol Waru.  Empat puluh lima menit tidak terasa, kami diturunkan di Gerbang Tol Kertosono. Sayang, Tol Kertosono Wilangan masih belum tersambung.

Alhamdulillah sebentar sudah sampai di Wilangan untuk Shalat Subuh di Masjid yang sangat bagus. 

Mulailah kami berangkat untuk etape berikutnya, masuk Gerbang Tol Wilangan. Wah benar seperti yang saya bayangkan sebelumnya, jalan anti macet yang berada di tengah hutan belantara. Nyopir bergaya pembalap di sirkuit, sekitar 2 jam dikejutkan dengan Pintu Gerbang yang indah, pertanda mau masuk kota Solo Surakarta. Galau,  harus turun Solo atau terus ke Jogja. Akhirnya kita putuskan untuk terus ke Jogja karena tujuan pertama memang mau nyerbu "Sate KLATAK" Mbah Pong. 

Turun di Pintu Gerbang Tol Surakarta, perut sudah sangat lapar. Harus berhenti, cari sarapan. Di sekitar Klaten ada warung yang ramai sekali, di depan warung ada tulisan Soto Mbok Giyem. Wah cocok ini. Berhenti, sarapan. Sebagai pembukaan perjalanan kuliner saya, soto Mbok Giyem memang mak nyuss. Disajikan panas, daging ayam, ikan bergedel. Sengaja makan satu mangkok yang sangat kecil saja, karena masih harus menyerbu satenya Mbah Pong sebagai tujuan utama.

Sateklatak-3.jpgDi warung Mbah Pong, Bantul.

Sampailah di hotel. Kemudian akhirnya ketemulah SATE KLATAK Mbah Pong.

Saya baru lihat warung sate sebesar ini dan seramai ini. Saya tidak langsung duduk tapi lebih dulu lihat cara bakar sate, masak tong seng dan tengkleng yang cepat, secepat kilat. 

Saya duduk, kemudian ditanya, mau ngersakne yang mana (pilih yang mana). Langsung saya jawab: SATE  KLATAK! 

Sambil membayangkan ini sate model apa?
Hah benar,  sate dua tusuk super jumbo yang disujeni pakai jeruji sepeda! Di bawahnya ada kuah santan, panas. Saya ambil dan saya gigit. Hemm mak blesss, sate jumbo yang super empuk, kambing bakar yang uenak. Wouww. Eenaaak tenan. 

Tengkleng dan tongsengnya juga wah.

Semoga warungnya terus rame ya, Mbah Pong.

Semalam di Jogja, kami putuskan pulang mampir Solo. Teringat Gudeg "Adem Ayem" jalan Slamet Riyadi. Satu kendil kita bungkus untuk sarapan besok sampai di rumah. 
Selesai dari warung gudeg, start mobil, tapi masih ada yang saya cari. Tengkleng Mbah Manto jalan Honggowongso yang super pedas itu. 

Sampailah. Uhhh  banyak sekali penggemarnya. Menghirup asap satenya, kepingin segera nyerbu. Saya duduk, langsung ditanya ngersakaken nopo (menginginkan apa)? 

"Sate, tengkleng, rica-rica, tongseng," jawab saya. 

Cepat sekali itu barang sudah di meja saya.

DERR pedas puol, uenak, top dan seterusnya.. 

Pulanglah saya ke Pepelegi, Waru, Sidoarjo, Jawa Timur dengan perasaan super puas. Selamat mencoba. (*)

Pewarta :
Editor : Slamet Oerip Prihadi
Sumber :

Komentar Anda